Kebijakan Terbaru Google Untuk API Level 30
Pembaruan Fitur Pada Perangkat Lunak oleh Google untuk Aplikasi yang menargetkan API level 30 atau Versi Android 11, yang memungkinkan Aplikasi mencegah dan membaca seluruh Daftar Aplikasi Pengguna. Sumber Gambar : Simon

Perusahaan Besar Google telah mengumumkan pembaruan untuk Kebijakan Program Pengembangnya, yang akan membantu dan mencegah Aplikasi melihat Aplikasi lain yang diinstal pada Perangkat Android. Perusahaan menyatakan bahwa mereka menganggap Aplikasi yang diinstal Pengguna merupakan informasi Pribadi, dan Kebijakan Terbaru Google Untuk API Level 30 bertujuan untuk melindungi dan menjaga Keamanan Data para pengguna Android.

Google juga akan membatasi beberapa Aplikasi yang dapat meminta izin dan menanyakan Daftar Aplikasi yang telah diinstal Pengguna melalui Query All Packages, untuk Aplikasi yang menargetkan API level 30 atau Versi Android 11 ke atas. Query All Packages memungkinkan Aplikasi membaca seluruh Daftar Aplikasi Pengguna yang berisi Informasi Sensitif, seperti Informasi Bank, Pengelolaan Kata Sandi, dan lain-lain.

Mungkin untuk penggunaan izin Query All Packages hanya akan diperbolehkan, jika keseluruhan fungsi inti Aplikasi bergantung pada Kueri Aplikasi yang diinstal Pengguna. Penggunaan yang diizinkan akan meliputi Aplikasi seperti, Pencarian Perangkat, Aplikasi Antivirus, Pengelola File, dan Browser. Pembatasan Play Store juga hanya berlaku untuk aplikasi yang menargetkan API level 30 atau lebih tinggi, yang saat ini belum banyak terdapat di Aplikasi.

Play Store akan menjadikan API level 30 sebagai level API minimum untuk memperbarui Aplikasi, Izin dan batasan baru akan berlaku untuk setiap Aplikasi yang saat ini dikelola di Store Aplikasi. Jika ada Aplikasi tidak memenuhi persyaratan yang diuraikan Google, Pengembang harus menghapus izin dari manifes Aplikasi untuk mematuhi Kebijakan Play Store.

Meskipun Aplikasi memenuhi persyaratan untuk menggunakan izin Query All Packages, Pengembang tetap harus menandatangani Formulir Deklarasi di Play Console. Google juga memperingatkan bahwa gagal mengirimkan Formulir Pernyataan, atau tidak memenuhi Persyaratan kebijakan dapat menyebabkan Aplikasi dihapus dari Google Play Store.

Saat Perangkat tidak digunakan atau dikonfigurasi secara minimal oleh Pengguna, maka masing-masing Perangkat akan berbagi sekitar 4,5 menit data Pengguna setiap hari. Apple dan Google akan menerima IMEI Perangkat, Nomor Seri Perangkat Keras, Nomor Seri SIM dan IMSI, Nomor Telepon Handset, dan item lainnya Secara berskala. Android dan iOS akan terus mengirimkan Telemetri ke Perusahaan Manufaktur mereka, bahkan jika Pengguna secara khusus memilih untuk tidak membagikan Data tersebut.

Setelah Pengguna memasukkan kartu SIM ke salah satu Perangkat mereka, Data Pengguna yang sesuai akan dikirimkan ke Perusahaan induk masing-masing. Pengguna tidak memiliki cara untuk menghindari Perangkat iOS berbagi dengan Apple, Alamat MAC, Perangkat Terdekat, Handset lain atau Gateway Rumah dan Lokasi GPS, Pengguna bahkan tidak perlu masuk ke Perangkat untuk membagikan Data mereka.

Kebijakan Terbaru Google

Play Store akan menjadikan API level 30 sebagai level API minimum untuk memperbarui Aplikasi, Izin dan batasan baru akan berlaku untuk setiap Aplikasi yang saat ini dikelola oleh Store. Sumber Gambar : Vlad Vulturar

Sedangkan dari Google, Mereka mengumpulkan jumlah Data yang jauh lebih besar daripada Apple serta Perangkat terdekatnya. Google menerima sekitar 1MB Data dibandingkan dengan Apple yang hanya menerima 42KB Data, Saat Ponsel tidak digunakan Android Pixel mengirimkan sekitar 1MB setiap 12 Jam, Sementara iOS hanya berbagi 52KB Data.

Google bahkan mengumpulkan sekitar 20 kali lebih banyak Data Handset daripada Apple, mungkin Sebagian besar Pengguna memiliki Perangkat Android. Bahkan adanya Fitur tambahan seperti iCloud, Safari dan Siri yang mengirimkan data Pengguna ke Apple, Selain Pengguna mengizinkan Aktivitas ini atau bahkan Pengguna mengetahui Data mereka sedang dibagikan.

Aplikasi setara yang mentransmisikan Data Pengguna di Google Android adalah Chrome, YouTube, Google Documents, Google Messaging, Jam, Safetyhub, dan Google Searchbar. Alasan besar mengapa Perangkat Pengguna akhirnya berbagi begitu banyak Data, Karena berkaitan dengan koneksi ke Server Backend yang secara otomatis memperbarui alamat IP.

Setelah Perusahaan memiliki alamat IP Perangkat, Mereka biasanya dapat menentukan Lokasi Geografis yang sesuai, dan ketika ada pertanyaan tentang Peringatan Privasi hal tersebut menjadi Faktor kepercayaan dan keamanan bagi Pengguna. Dalam bagian itu Google telah menanggapi berbagai Opsi Mitigasi yang sedang dikerjakan, Sejauh ini Pengguna perlu menunggu beberapa saat untuk Mitigasi tersebut, Semua ini tetap menjadi Fakta bahwa Data apa pun yang dikirim antara Perangkat dan Perusahaan induknya harus dienkripsi.

Dengan Perangkat pencari Apple seperti AirTag dan Find My iPhone, Google sekarang mengikuti jejak Apple dengan ukuran Aksesibilitas baru untuk Fitur Find My Device yang biasa digunakan untuk menemukan Perangkat Android Pengguna. Tetapi Aplikasi Temukan Perangkat Saya hanya benar-benar berfungsi ketika Pengguna memiliki Koneksi Internet dan Akses ke Akun Google mereka.

Komunitas Pengembangan Perangkat Lunak Seluler, XDA Developers telah mengetahui Jaringan Temukan Perangkat Saya dalam Kode untuk Pengujian Beta di Layanan Google Play. Versi terbaru dari Layanan Pencari Perangkat Google bertujuan untuk menggunakan Crowdsourcing untuk menemukan Perangkat seseorang, Kode tersebut menunjukkan bahwa Fitur terbaru tidak hanya memungkinkan Pengguna Android untuk menemukan Perangkat mereka saja, tetapi juga perangkat Pengguna Google lainnya.

Alat baru ini akan bekerja saat Ponsel menjalankan Bluetooth, Terutama dalam jarak dekat dengan Lokasi dan Perangkat yang hilang. Pengguna harus mencoba Layanan ini dengan Fitur yang berguna untuk tujuan Keamanan dan Privasi, Selain itu Perangkat ini mungkin dapat bekerja bersama Apple AirTag yang memudahkan Pengguna melacak Barang yang Hilang di sekitar mereka.

Mengingat bahwa lebih banyak orang menggunakan Ponsel Android daripada iPhone, Google dapat mengembangkan Pencari Perangkat yang paling berpengaruh jika alat seperti itu pernah dirilis. Pengembang XDA menduga mungkin Google akan mengungkapkan lebih banyak Berita mereka tentang Layanan tersebut di Versi Android 12 mendatang yang akan dirilis Bulan September Tahun ini.

Kesimpulan

Kemajuan Teknologi Elektronik yang berkembang cepat membuat Pengembang untuk membuat Fitur terbaru di dalam Perangkat Lunak mereka, Tidak hanya iOS, Android pun mulai meningkatkan Fungsi dari Aplikasi mereka yang tersedia di Store. Versi iOS dan Android yang semakin meningkat menunjukan semakin canggihnya Teknologi pada Ponsel Pintar, Perusahaan Apple ataupun Google, Keduanya memudahkan Para Pengguna dalam menggunakan Layanan dan Fitur yang disediakan.

Perubahan pada Fitur Perangkat itu pasti akan Terjadi saat Pengembang mengikuti kemajuan Teknologi di Ponsel Pintar, Layanan, Aplikasi, Cloud, bahkan Lokasi semua akan mempunyai Fitur terbaru, Hanya Waktunya saja yang Cepat atau Lambat Fitur terbaru tersebut tersedia. Bagaimana Pendapat kalian tentang Kebijakan Terbaru Google Untuk API Level 30, Tulis Saran Kalian di Kolom Komentar di Bawah ini. Bagikan juga Artikel Kami Kepada Teman atau Orang terdekat Kalian, Terima Kasih sudah Berkunjung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here